Persebaran Flora di Indonesia

Persebaran Flora di Indonesia

Persebaran Flora di Indonesia

Berdasarkan persamaan karakteristiknya, persebaran flora di Indonesia dapat dikelompokkan menjadi flora Pulau Sumatra dan Pulau Kalimantan, flora Pulau Jawa dan Pulau Bali, flora Kepulauan Wallacea (Pulau Sulawesi, Kepulauan Nusa Tenggara, dan Kepulauan Maluku), serta flora Pulau Papua.

  1.   Flora Pulau Sumatra dan Pulau Kalimantan

Persebaran flora di Pulau Sumatra dan Pulau Kalimantan didominasi oleh pengaruh iklim. Baik Pulau Sumatra maupun Pulau Kalimantan, memiliki tipe iklim Af (klasifikasi iklim menurut Koppen). Daerah yang memiliki tipe iklim ini memiliki suhu udara yang relatif tinggi, tekanan udara rendah, kelembapan udara kurang lebih 60 mm sepanjang 12 bulan, dan memiliki curah hujan yang tinggi. Daerah dengan iklim Af didominasi oleh hutan hujan tropis. Berdasarkan faktor penyebabnya, jenis flora di Pulau Sumatra dan Pulau Kalimantan dibedakan menjadi jenis vegetasi kosmopolitan dan jenis vegetasi paku, lumut, serta jamur. Jenis vegetasi kosmopolitan dapat terbentuk oleh kondisi curah hujan yang sangat tinggi. Di Pulau Sumatra dan Pulau Kalimantan terdapat banyak hutan hujan tropis yang lebat. Di sana dapat dijumpai spesies flora seperti pohon meranti dan pohon deptirokarpus. Sementara itu, jenis vegetasi pohon paku, lumut, dan jamur terbentuk oleh kondisi kelembapan yang tinggi.

  1.   Flora Pulau Jawa dan Pulau Bali

Persebaran flora di Pulau Jawa dan Pulau Bali juga didominasi oleh pengaruh iklim. Kondisi curah hujan di Pulau Jawa bagian barat relatif lebih tinggi dibandingkan Pulau Jawa bagian timur dan Pulau Bali. Hal tersebut disebabkan karena tipe iklim yang berbeda di daerah-daerah tersebut. Pulau Jawa bagian barat memiliki tipe iklim Af (hutan hujan tropis), semakin ke arah timur berubah menjadi iklim Am (muson tropis) dan iklim Aw (sabana tropis). Perbedaan tipe iklim tersebut berakibat terhadap perbedaan persebaran flora.
Tipe iklim Af dimiliki oleh daerah Jawa bagian barat dengan kondisi curah hujan yang cenderung tinggi. Tipe iklim ini menyebabkan terbentuknya hutan hujan tropis. Kawasan hutan hujan tropis di antaranya terdapat di Cagar Alam Ujung Kulon, Cagar Alam Cibodas, dan Cagar Alam Pangandaran di Provinsi Jawa Barat. Tipe iklim Am dimiliki daerah Jawa bagian tengah dan timur dengan curah hujan yang cenderung tinggi, namun lebih rendah dari tipe Af. Daerah dengan tipe iklim Am memiliki curah hujan yang tinggi pada musim penghujan dan cenderung kering pada musim kemarau. Tipe iklim ini menyebabkan terbentuknya hutan musim tropis. Flora di hutan musim tropis meranggas (menggugurkan daun) saat musim kemarau, misalnya pohon jati. Hutan musim tropis terdapat di Provinsi Jawa Tengah dan sebagian Provinsi Jawa Timur. Contoh kawasan hutan musim tropis adalah di Alas Roban (Kabupaten Batang), hutan jati di Jepara, Grobogan, dan Rembang Provinsi Jawa Tengah. Iklim Aw dicirikan oleh kondisi curah hujan tahunan yang relatif rendah. Tipe iklim ini menyebabkan terbentuknya hutan sabana tropis. Sabana adalah padang rumput yang luas, kadang-kadang diselingi oleh pohon-pohon besar. Hutan sabana tropis terdapat di Provinsi Jawa Timur bagian timur dan Provinsi Bali. Contoh kawasan hutan sabana tropis adalah di taman nasional Baluran Jawa Timur dan taman nasional Bali Barat.

  1.   Flora Kepulauan Wallacea

Kondisi Kepulauan Wallacea sangat beragam. Pulau Sulawesi memiliki banyak hutan pegunungan, misalnya di Cagar Alam Tangkoko di ujung paling utara Pulau Sulawesi. Kepulauan Nusa Tenggara memiliki kondisi yang relatif kering dibandingkan daerah lainnya di Indonesia. Hal tersebut menyebabkan persebaran flora di Kepulauan Nusa Tenggara didominasi oleh sabana tropis, misalnya di Cagar Alam Pulau Komodo. Sementara itu, Kepulauan Maluku memiliki persebaran flora berupa hutan campuran. Hutan tersebut ditumbuhi oleh berbagai jenis pohon dan rempah-rempah. Contoh flora khas Kepulauan Maluku adalah pohon sagu, kenari, pala, cengkeh, lada, dan kayu manis.

  1.   Flora Pulau Papua

Pulau Papua memiliki tipe iklim Af. Seperti halnya Pulau Sumatra dan Pulau Kalimantan, Pulau Papua memiliki kelembapan udara dan curah hujan yang tinggi. Pulau Papua juga didominasi oleh hutan hujan tropis. Hutan hujan tropis di Pulau Papua hampir selalu ditutupi kabut, menunjukkan tingkat kelembapan udara yang sangat tinggi. Flora khas Pulau Papua adalah Eucalyptus dan pohon matoa.


Baca Artikel Lainnya: